Resiko kerja di kapal pesiar

Resiko kerja di kapal pesiar – Kerja di kapal pesiar memang identik dengan gaji yang sangat besar. Terkadang tidak heran kalau kerja di kapal pesiar menjadi salah satu pekerjaan yang banyak dicari terutama kaum laki-laki. Asumsi tersebut tidak salah, karena menjadi anak buah kapal (ABK) yang kerja di kapal pesiar memang menawarkan gaji cukup menggiurkan dibanding pekerjaan yang lain.

Gaji mulai dari 10.000.000 untuk bagian housekeeping atau jabatan bawahan lainnya (kru), sampai ratusan juta pada bagian kapten atau nakhoda. Apabila performa kerjanya baik, terdapat bonus yang menanti yaitu mulai dari uang sampai reward jalan-jalan seperti penumpang kapal.

Masalah makanan, para pekerja ini tidak repot, sebab sudah tersedia dari sarapan sampai makan malam secara gratis/free. Selain itu, para pekerja di kapal pesiar ini mendapat fasilitas juga berkeliling antar negara dan bertemu banyak kenalan baru dari berbagai corak budaya.

Ada pula sejumlah kegiatan yang bisa diikuti para pekerja kapal sehingga dapat menikmati fasilitas didalam kapal pesiar seperti gym, kolam renang, lapangan basket dan lain-lain. Sejumlah fasilitas dan kemegahan yang didapat itu tentu bukan tanpa pengorbanan. Pekerjaan sebagai pekerja kapal terutama kru kapal pun tak semudah dan semegah kenyataannya. Berikut ini ada beberapa konsekuensi yang harus dipenuhi bila ingin bekerja di kapal pesiar.

Siap-siap berpisah dengan keluarga

Bekerja di kapal pesiar ini harus siap menerima sistem kontrak dalam rentang waktu yang cukup lama. Biasanya mulai dari 4 sampai 10 bulan, hal berarti selama rentang waktu itu anda akan selalu berada di kapal pesiar tanpa bisa bertemu keluarga di rumah. Setelah sistem kontrak habis maka anda baru bisa bertemu keluarga untuk liburan selama 1-3 bulan. Setelah masa libur tersebut maka akan dipanggil lagi dan bekerja sesuai kontrak baru.

Baca Juga:  Lowongan Kerja Marketing Freelance Langsa

Siap-siap kerja tiap hari tanpa libur

Selama masa kontrak berlangsung anda akan bekerja setiap hari tanpa libur, hari Sabtu dan Minggu tidak libur dan serasa seperti hari senin. Hanya profesi atau jabatan tertentu yang dapat menikmati hari libur. Jam kerja cukup Panjang yaitu 10 hingga 17 jam kerja harus terus dijalani. Sistem kerja seperti ini biasanya sudah didapat calon pegawai kapal pesiar sewaktu menempuh pendidikan dan pelatihan (Diklat Kapal Pesiar). Sebelum bekerja di kapal pesiar biasanya peserta didik diharuskan mengikuti praktek kerja yang dinamakan On The Job Training. Selama masa pendidikan, diakhir semester peserta didik kursus kapal pesiar harus melaksanakan On The Job Training sebagai syarat untuk kelulusan.

Tidak selalu bisa jalan-jalan

Berwisata dengan kapal pesiar tentunya memberikan pengalaman mengasyikkan, termasuk untuk para pekerja/kru. Bekerja di kapal pesiar memang memungkinkan pekerjanya dapat jalan-jalan. Tetapi kadang-kadang tidak selalu begitu. Sewaktu kapal sudah mendarat bila pekerjaan belum kelar, anda harus tetap menyelesaikannya sampai selesai. Walaupun ada waktu bebas untuk keluar selama beberapa saat, terkadang lebih berharga untuk beristirahat karena sudah terlalu lelah bekerja.

Harus tahan banting dan pandai adaptasi

Pada hakekatnya pekerja kapal pesiar adalah untuk melayani para tamu kapal pesiar. Sehingga anda harus bekerja dengan sigap dalam memberikan pelayanan yang terbaik. Konsekuensinya adalah jika pekerjaan anda memuaskan maka sangat mungkin mendapat tips yang lumayan. Bekerja dengan belasan orang dari berbagai negara tentu saja diperlukan kemampuan adaptasi yang baik. Selama masa kontrak ini kita 24 jam penuh akan berinteraksi dengan mereka. Tak jarang, saat sama-sama sedang capek, orang jadi mudah emosi sehingga menjadi sebab berselisih antar personel.

Baca Juga:  Materi Housekeeping Department (Bagian 1)

Tahan mabuk laut

Mampu dan tahan untuk tidak mabuk laut. Hal ini biasanya terjadi pada pekerja yang masih baru. Apapun jenis kapalnya anda harus menghadapi berbagai tantangan yaitu gelombang laut. Memang membutuhkan waktu untuk beradaptasi agar tidak gampang mabuk waktu kapal terombang-ambing.

Kamar istirahat yang sangat kecil

Kenyataannya ketika kita melayani para tamu VIP dengan fasilitas serba mewah dan itu berbanding terbalik dengan fasilitas apa yang didapatnya. Para pekerja ini justru mendapatkan fasilitas kamar istirahat yang sangat sempit. Bahkan terkadang tidak cukup sehingga beberapa pekerja harus rela tidur di lantai.

Struktur jabatan

Pekerja yang mempunyai pangkat yang lebih tinggi akan mendapatkan makanan dan fasilitas kamar yang lebih baik. Pekerja yang mempunyai jabatan yang tinggi tidak akan ngobrol dengan pegawai yang jabatannya dibawahnya. Tingginya jabatan ini membuat mereka mempunyai wewenang memberi pekerjaan tambahan kepada pekerja dibawahnya yang disukainya.

Tingginya tingkat stres

Dengan adanya keadaan di atas tidak bisa dihindari para pekerja kapal pesiar ini mengalami tingkat stres cukup tinggi. Hal ini dikarenakan kebebasan yang tersita karena bekerja dengan beban kerja tinggi yang semakin lama dapat membuat para pekerja ini merasa tekanan dan stres. Oleh sebab itu untuk mengurangi tekanan beban kerja, banyak para kru berpesta di dek terbawah kapal tempat mereka beristirahat.

Kencan sesama kru atau penumpang

Perjalanan yang panjang dengan tingginya stres dan kesibukan kerja membuat para pekerja tidak mempunyai waktu luang mencari kenalan di daratan. Oleh sebab itu, kebanyakan pekerja kapal pesiar ini berkencan dengan teman kerja mereka sendiri. Bahkan ada juga yang berkencan dengan penumpang. Memang tidak semua persoalan di atas dialami oleh setiap pekerja kapal pesiar. Ada juga pekerja yang mendapatkan jam kerja yang lebih fleksibel dan rekan kerja yang kooperatif.

Baca Juga:  Lowongan Kerja Marketing Freelance Bitung